Sinyal Properti Pulih: DADA Cetak Laba Di Tengah Pandemi

Sinyal Properti Pulih: DADA Cetak Laba Di Tengah Pandemi

Jakarta, Agustus 2021 : Emiten properti PT Diamond Citra Propertindo Tbk, telah menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan, di Meeting Room 2nd Fl, Dave Apartment, Kukusan Beji Depok, Kamis, 18 Agustus 2021.

Emiten properti berinisial Dada kembali, mencatat adanya perbaikan kinerja di tengah pandemi Covid-19 yang telah memasuki tahun kedua.

Perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar  Rp 11.165. miliar. Dimana jumlah Laba Tahun Berjalan Yang dapat Diatribusikan Kepada Pemilik Entitas Induk sebesar Rp 11.164 miliar.

Dengan rincian,  Rp 1.116. miliar disisihkan sebagai dana cadangan, hal ini sesuai dengan ketentuan Pasal 70 Undang Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Sementara Sisanya sebesar Rp 10.047 ditetapkan sebagai laba ditahan  Perseroan untuk memperkuat permodalan jangka panjang dan dalam rangka mendukung pertumbuhan bisnis serta rencana investasi Perseroan.

“Di tengah berbagai tantangan dalam dua tahun belakangan ini, Diamondland dapat membukukan kinerja yang positif kendati secara umum mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelum pandemi,” jelas Adam Bilfaqih, Presiden Direktur PT Diamond Citra Propertindo, usai pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan.

Perseroan mencermati adanya perubahan pola pasar properti yang menjadi lebih optimis sejak awal tahun 2021. “permintaan masyarakat dan konsumen terhadap produk-produk properti mulai tumbuh. Kondisi ini terjadi pada sejumlah pengembangan proyek yang dilakukan perseroan, khususnya di pasar apartemen low rise,” ujarnya.

Managing Director PT. Diamond Citra Propertindo, Bayu Setiawan menjelaskan secara umum kinerja perusahaan untuk tahun buku 2020 dipengaruhi secara signifikan oleh pandemi covid-19 dengan konsekuensi ekomomi. Terutama aktivitas penjualan secara langsung yang terkendala dengan kebijakan pembatasan fisik sebagai bagian dari protokol kesehatan.

“Untuk itu Perseroan mengambil langkah strategis dengan mengoptimalkan program promosi yang berbeda dan menarik melalui saluran pemasaran daring (online) dan luring (offline) yang intensif untuk menjaga penjualan tetap progresif,” papar Bayu.

Lebih jauh dikatakan Bayu, perseroan meraih perkembangan yang progresif melalui proyek Appel 3 residence yang berlokasi di  Jl. Karang Tengah Raya A1, RT 001 / RW 009, Kelurahan Lebak Bulus, Kecamatan Cilandak, Jakarta Selatan.

“Sinergi juga terus berlanjut dengan para mitra usaha dalam menjaga pendapatan berkelanjutan (recurring income), khususnya pada proyek-proyek Perseroan di Dave Apartemen dan Apple 1 Residence,” ujarnya.

Disisi lain, perseroan juga mencatat realisasi penggunaan dana hasil Penawaran Umum Perdana Saham Perseroan mencapai Rp  214.615.074.814 miliar

Adapun, perseroan menggunakan menggunakan dana tersebut untuk digunakan sebagai modal kerja anak perusahan. Sebesar Rp 15.214.689.031 miliar  digunakan sebagai modal kerja anak perusahaan PT Arba Propertindo dan sebesar 41.300.000.000 sebagai penyerta modal kerja PT Kalibata Inovasi Maju. Terdapat sisa dana sebesar 158.101.385.783. Sisa tersebut masih dalam bentuk piutang kepada pemilik lahan PT. Cipta Permata Properti Indonesia dengan perjanjian pinjaman tertanggal 28 Septemer 2020 yang pengembaliannya dijadwalkan paling lambat pada tahun 2023.

Diakui Tjandra Tjokrodiponto, Commissioner PT Diamond Citra Propertindo,  Pasar properti memang mengalami kontraksi akibat turunnya permintaan dan pembelian properti dari masyarakat sebagai dampak dari pandemi covid-19.

“Namun dengan, strategi pemasaran melalui online dan offline yang berkesinambungan, perseroan mampu menjaga penjualan properti yang dikembangkan masih bisa dikatakan stabil,” ujar Tjandra.

Dalam hal pertanggungjawaban laporan, Tjandra mengungkapkan, dalam RUPST pemegang saham telah menerima pertanggungjawaban realisasi penggunaan dana hasil Penawaran Umum Perseroan. Serta memberikan pembebasan dan pelunasan (acquit et de charge) sepenuhnya kepada anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris Perseroan atas, tindakan pengurusan dan pengawasan yang telah mereka lakukan terkait dengan penggunaan dana hasil Penawaran Umum Perseroan sepanjang tindakan-tindakan tersebut tercermin dalam Laporan Tahunan dan Laporan Keuangan Perseroan.

Termasuk telah memberikan memberi  Persetujuan dan wewenang kepada Dewan Komisaris untuk menunjuk Kantor Akuntan Publik Independen yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan dalam rangka audit Laporan Keuangan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021 sekaligus menetapkan honorarium/biaya Akuntan Publik Independen serta persyaratan penunjukan lainnya sesuai dengan ketentuan yang berlaku

Serta mendelegasikan wewenang penunjukan Akuntan Publik yang akan mengaudit laporan keuangan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021, kepada Dewan Komisaris Perseroan dalam rangka memperoleh Akuntan Publik yang sesuai, dengan ketentuan kriteria dan batasan Akuntan Publik dan Kantor Akuntan Publik yang dapat ditunjuk adalah merujuk pada ketentuan dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 13/POJK.03/2017, termasuk menyetujui pemberian wewenang kepada Dewan Komisaris untuk menetapkan honorarium dan persyaratan lainnya yang wajar bagi Akuntan Publik tersebut.

rups2020